7 Negara di Afrika Belajar Pemanfaatan Nuklir dengan Batan

Diterbitkan  Senin, 08 / 10 / 2018 21:37 - Berita Ini Sudah :  5270 Dilihat

CIPUTAT-Tujuh perwakilan Negara dari Afrika yakni Sudan, Angola, Senegal, Tanzania, Kongo, Malawi dan Nigeria yang tergabung dalam National Liasion Officer (NLO), belajar pemanfaatan teknologi nuklir Indonesia ke fasilitas nuklir Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan).
Peserta tersebut akan berkunjung ke Batan yang ada di Puspiptek, Pasar Jumat, Bandung maupun Yogyakarta. Perwakilan negara-negara berkembang di kawasan Afrika ini, berkinginan untuk meningkatkan kerja sama bidang nuklir, khususnya bidang Radiofarmaka (medis).
Kepala Batan Djarot Sulistio Wisnubroto menjelaskan, fasilitas Radio farmaka Batan saat ini telah menghasilkan lima produk yang terdaftar Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) yang bisa dimanfaatkan masyarakat dalam layanan bidang kesehatan.
“Produk kami ada kit radiofarmaka MDP untuk mendiagnosis kanker di tulang, kit Radiofarmaka MIBI untuk diagnosis jantung, kit Radiofarmana DTPA untuk ginjal, dan radiofarmaka EDTMP untuk terapi paliatif kanker tulang dan kit radiofarmaka MIGB kanker neurobkastoma,” terang Djarot di Serpong, Tangsel, Senin (8/10).
Dengan keberhasilan produk radiofarmaka yang telah dihasilkan Batan, lanjutnya, mendorong negara-negara berkembang di Afrika untuk melakukan kerja sama medis nuklir ini. Para ahli nuklir dari perwakilan negara sahabat tersebut akan berkunjung ke Pusat teknologi nuklir Radioisotop dan Radiofarmaka di kawasan Puspiptek.
“Dan mengunjungi rumah sakit Dharmais, untuk melihat pemanfaatan radiofarmaka dalam penanganan kanker di RS,”ucapnya.
Menurutnya, yang melatarbelakangi kunjungan ini adalah posisi Batan yang dipandang sudah cukup maju dalam penguasaan teknologi nuklir, khususnya nonenergi.
“Selain itu, kunjungan ini merupakan tindak lanjut penandatanganan practical arrangement antara Menristekdikti dengan Dirjen Badan Tenaga Atom Internasional/International Atomic Energy Agenncy (IAEA) pada (5/2) kemarin, di mana Indonesia akan membantu negara berkembang lainnya dalam kerangka kerja sama selatan-selatan,” ucapnya.
Djarot mengaku, pihaknya akan menyampaikan beberapa capaian dari program penelitian dan pengembangan, dalam rangka penguasaan teknologi nuklir yang dilakukan Batan di berbagai bidang. Termasuk di antaranya bidang pertanian, pangan, kesehatan, lingkungan, industri, reaktor riset dan pendidikan Sumber daya manusia.
“Hal penting yang harus disampaikan kepada delegasi Afrika adalah, saat ini Batan telah menjadi collaborating center untuk dua bidang sekaligus, yakni bidang pemuliaan tanaman dan uji tak merusak. Capaian ini menempatkan Indonesia menjadi satu-satunya negara di dunia yang menjadi Collaborating Center untuk dua bidang sekaligus,” singkatnya.(irm)

Komentar Anda

comments


Subscribe to our RSS Feed! Follow us on Facebook! Follow us on Twitter! Visit our LinkedIn Profile!